0

Tap tap

Tap tap Baca lebih lanjut

Iklan
0

Black coffee

Hari ini hari rabu, tanggal 01 Juni 2016. Aku ingin bicara sedikit tentang hari ini, hari dimana aku mulai kehabisan harapan, hari dimana aku terasa seperti mengemis belas kasihan, dan hari dimana aku menelan kekecewaan. Bahkan, aku merasa sudah mulai kehabisan akal. Seandainya kamu diposisiku saat ini aku yakin kamu juga pasti akan bicara seperti ini, yang tentu kau ungkapkan dengan caramu sendiri.

Inilah caraku, menulis, walaupun tak ada yang tau. Menulis dengan bahasa baku, disertai rima u-u. Mungkin hal ini terkesan mendayu-dayu bagimu. Teraserah! Karena aku menulis ini untuk diriku.

Jujur, sebenarnya aku tidak begitu menyukai kopi hitam, karena bagiku rasanya sedikit agak pahit. Tapi hari ini rasanya aku harus, aku harus minum, walupun cuma satu tegukkan. Siapa tau paitnya kopi hitam bisa mudarin paitnya hariku yang kelam.

0

Idaman?

Iya, kita gak baka bisa dapetin seseorang yang persis seperti apa  kita mau. Gak mungkin ada orang yang 100% lulus semua kereteria “idaman” kita. Coba rubah presepsi yang tadinya, “Dia idaman saya, sehingga saya mencintainya” menjadi “Saya mencintainya, sehingga dia idaman saya” .

0

One hundred percent

Udah gak ke itung berapa taun udah gak pacaran. Jalan berduan, makan barengan, juga semua kenangan-kenangan sama mantan. Pengen aja gitu bisa langsung ngelupan trus cari yang lain. Setiap orang pasti pengen itu juga, tapi pasti ya butuh waktu. Lama-cepetnya tergantung kita, mau terus stalkerin yang lama atau nyoba untuk terbuka? Halo, ada banyak kebahagian disana!

0

Opposite

Kid! kamu sekarang udah gak begitu imut lagi sejak pacaran sama dia, cantikmu yang sekarang udah ilang ditutupin usia dia. Sekali lagi tak ingetin, pacar yang kamu pilih itu orang yang terus-terusan ngebuatmu sedih, nangis, dan ngebuatmu berkali-kali harus curhat ke saya lagi dan lagi.

Kamu nggak bosen?, kamu nggak bosen dimainin, dibohongin, diludahin sama dia?
Kamu nggak capek diajak masuk dalem-dalem terus ditinggalin gitu aja di tengah perasaan dia?
Ah, saya yang dengerin ceritamu aja udah capek dan bosen sama sikapnya, masak kamu nggak?

0

Different

Sedang menulis…

Beberapa saat yang lalu saya pikir kamu beda, kamu lain dari yang lainnya. Kamu manis, baik, dan ngasih perhatian lebih di saya, gampangnya saya kira kita berdua saling suka. Sehari, dua hari, seminggu dua minggu, kita terus-terusan saling ngubungi, gak peduli penting nggaknya yang kita omongin semuanya ngalir aja kayak air.

0

Sorry

Untukmu yang telah tersakiti, untukmu yang tak mau percaya lagi.

Maaf, maaf udah ngebuat kita terlalu sering berjumpa, maaf udah terlalu sering ngebuatmu ketawa, maaf udah terlalu ngasih perhatian ke kamu, maaf juga udah ngajak kamu masuk terlalu jauh, kemudian membuatmu terjatuh.

Dulu, duduk bersama, bercanda, dan berbicara berdua merupakan hal-hal yang paling saya tunggu-tunggu. Selalu ada cara untuk membuatmu tertawa, selalu ada cara agar kita dapat saling bertatap muka.  Senja, cuma senja yang paling saya benci tiap harinya, karena disaat itulah kita berpisah dan harus menunggu kembali hingga fajar tiba.

Sekarang, kita berjumpa, tapi tak saling tegur sapa, kita berbicara, tapi seadanya, kita saling merasakannya, tapi tak dapat berbuat apa-apa. Saya tau kamu rindu, kamu tau sayapun seperti itu. Tapi rindu kita berbeda, saya rindu karena suka, kamu rindu karena cinta.